Home » Global » Amerika Serikat Gelar Pertemuan Rahasia dengan Pemberontak Venezuela Bahas Penggulingan Presiden Nicolas Maduro
Amerika Serikat Gelar Pertemuan Rahasia dengan Pemberontak Venezuela Bahas Penggulingan Presiden Nicolas Maduro. (Foto: REUTERS/Marco Bello)
Amerika Serikat Gelar Pertemuan Rahasia dengan Pemberontak Venezuela Bahas Penggulingan Presiden Nicolas Maduro. (Foto: REUTERS/Marco Bello)

Amerika Serikat Gelar Pertemuan Rahasia dengan Pemberontak Venezuela Bahas Penggulingan Presiden Nicolas Maduro

QARAO.com, Pemerintahan Presiden Amerika Serikat Donald Trump diketahui telah menggelar pertemuan rahasia dengan sejumlah pejabat militer pemberontak di Venezuela dalam setahun terakhir untuk membahas rencana penggulingan atau kudeta terhadap Presiden Nicolas Maduro.

Kabar itu diperoleh dari sejumlah pejabat Amerika dan mantan komandan militer Venezuela yang ikut dalam rapat rahasia itu.

Dilansir dari laman the New York Times, Sabtu (8/9), sudah bukan rahasia sejarah lagi Amerika Serikat diketahui terlibat dalam campur tangan rahasia pergantian kekuasaan di Amerika Selatan, seperti di Kuba, Nikaragua, Brasil, Chile di masa Perang Dingin.

Gedung Putih yang menolak menjawab menjawab pertanyaan seputar pertemuan rahasia itu memberikan pernyataan yang menyebut ‘AS penting untuk berhubungan dengan seluruh rakyat Venezuela yang menginginkan demokrasi supaya membawa perubahan positif bagi negara yang tengah menderita di bawah kepemimpinan Maduro.’

Amerika Serikat Gelar Pertemuan Rahasia dengan Pemberontak Venezuela Bahas Penggulingan Presiden Nicolas Maduro. (Foto: AFP)
Amerika Serikat Gelar Pertemuan Rahasia dengan Pemberontak Venezuela Bahas Penggulingan Presiden Nicolas Maduro. (Foto: AFP)

Namun salah satu pejabat tinggi militer Venezuela yang terlibat dalam pertemuan rahasia itu diketahui bukanlah sosok yang ideal untuk mengembalikan demokrasi. Dia adalah orang yang masuk dalam daftar sanksi dari pemerintah AS akibat korupsi di Venezuela.

Baca  Dilarang Berjualan di Bahu Jalan, Puluhan Pedagang Ngeluruk dan Aksi Buang Buah Dijalanan

Washington menuding dia dan sejumlah pejabat militer Venezuela lainnya terlibat dalam kejahatan serius, termasuk penyiksa para kritikus, memenjarakan tokoh politik, melukai ribuan rakyat sipil, penyelundupan narkoba dan bekerja sama dengan kelompok pemberontak FARC di Kolombia yang dianggap organisasi teroris oleh AS.

Sejumlah pejabat AS akhirnya memutuskan tidak memberi dukungan kepada pemberontak Venezuela itu dan rencana kudeta tertunda. Namun pemerintahan Trump masih bersedia bertemu dengan sejumlah pejabat militer Venezuela untuk membahas kudeta presiden.

Sebagian besar pemimpin benua Latin sepakat Maduro adalah sosok otoriter yang kini membuat ekonomi Venezuela karut-marut hingga menyebabkan stok pangan dan obat-obatan langka. Runtuhnya ekonomi Venezuela menyebabkan rakyat mengungsi ke berbagai negara tetangga.

Baca  Ribuan Santri Dan Ormas Islam di Kota Probolinggo Gelar Demo Damai di Depan Kantor Pemkot Dan DPRD, Tuntut Hiburan Terus Ditutup Selamanya
Amerika Serikat Gelar Pertemuan Rahasia dengan Pemberontak Venezuela Bahas Penggulingan Presiden Nicolas Maduro. (Foto: REUTERS/Marco Bello)
Amerika Serikat Gelar Pertemuan Rahasia dengan Pemberontak Venezuela Bahas Penggulingan Presiden Nicolas Maduro. (Foto: REUTERS/Marco Bello)

Pejabat militer Venezuela sebelumnya pernah mencoba menghubungi pemerintahan Amerika di masa Barack Obama tapi ditolak.

Kemudian Agustus tahun lalu Presiden Trump menyatakan AS punya opsi militer bagi Venezuela. Pernyataan yang mengundang kecaman dari sekutu AS di benua Latin itu membuat para pejabat pemberontak Venezuela sekali lagi menghubungi Washington.

Dalam serangkaian pertemuan rahasia di luar negeri yang dimulai sejak musim gugur tahun lalu dan berlanjut hingga tahun ini, pejabat militer mengatakan kepada pemerintah AS, mereka mewakili ratusan anggota di kemiliteran yang menentang kepemimpinan Maduro.

Mereka meminta AS memasok mereka dengan radio terenkripsi supaya bisa berkomunikasi secara aman, rahasia, seraya mereka menyiapkan rencana pergantian kekuasaan sampai pemilu digelar.

Setelah pertemuan pertama yang terjadi para musim gugur 2017, seorang pejabat AS mengatakan pihak Venezuela tampaknya tidak punya rencana rinci dan matang dan berharap pihak Amerika memberi saran atau panduan bagi mereka.

Baca  Tolak Deklarasi #2019GantiPresiden, Mahasiswa Mendatangi Polda Jatim

Mantan komandan militer Venezuela mengatakan mereka tidak pernah meminta AS ikut campur secara militer.

“Saya tidak pernah setuju dan mereka juga tidak meminta bantuan militer,” kata pejabat AS itu.

Amerika Serikat Gelar Pertemuan Rahasia dengan Pemberontak Venezuela Bahas Penggulingan Presiden Nicolas Maduro. Demo menuntut mundur Presiden Nicolas Maduro. (Foto: REUTERS/Carlos Garcia Rawlins)
Amerika Serikat Gelar Pertemuan Rahasia dengan Pemberontak Venezuela Bahas Penggulingan Presiden Nicolas Maduro. Demo menuntut mundur Presiden Nicolas Maduro. (Foto: REUTERS/Carlos Garcia Rawlins)

Para pejabat militer Venezuela mengatakan mereka harus menahan Maduro dan sejumlah pejabat pemerintah lainnya. Untuk melakukan itu para pejabat pemberontak harus punya saluran komunikasi rahasia. 

Mereka kemudian mengulang permintaan soal alat komunikasi itu pada pertemuan kedua dengan pihak AS yang berlangsung tahun lalu.

Namun lagi-lagi permintaan mereka ditolak. Para diplomat AS kemudian bertemu dengan para perancang kudeta buat ketiga kalinya di awal tahun ini, namun pembicaraan mereka tidak berujung pada janji pemberian bantuan materi dari Washington. 

Menurut sejumlah pejabat AS dan mantan militer Venezuela, bahkan pihak AS tidak memberi sinyal tegas mendukung rencana para pemberontak. (merdeka.com)

Selasa, 20 Agustus 2019