Home » Global » Chuvakin Sniper Rifle, Senapan Sniper Baru Tentara Rusia Gantikan SVD Dragunov
Presiden Rusia Vladimir Putin mencoba sniper Chukavin SVCh-308 saat menghadiri pameran Kalashnikov Concern di taman militer Patriot, Rusia, 19 September 2018. Sputnik/Alexei Nikolsky/Kremlin via REUTERS
Presiden Rusia Vladimir Putin mencoba sniper Chukavin SVCh-308 saat menghadiri pameran Kalashnikov Concern di taman militer Patriot, Rusia, 19 September 2018. Sputnik/Alexei Nikolsky/Kremlin via REUTERS

Chuvakin Sniper Rifle, Senapan Sniper Baru Tentara Rusia Gantikan SVD Dragunov

QARAO.com, Jakarta – Militer Rusia akan memiliki senapan sniper baru pertamanya setelah beberapa puluh tahun terakhir. Chukavin sniper rifle, atau SVC, akan menggantikan senapan sniper era Perang Dingin Dragunov SVD.

Menurut laporan Popular Mechanics, 10 Desember 2018, senapan serba modern Chukavin hadir dalam berbagai kaliber, dengan jangkauan maksimum lebih dari 1.600 meter.

Senapan sniper SVC dengan laras peluru 7.6251 NATO.[modernfirarms.net]
Senapan sniper SVC dengan laras peluru 7.6251 NATO.[modernfirarms.net]
Selama beberapa dekade, Angkatan Darat Rusia mengandalkan senapan Dragunov SVD untuk penembak jitu. Diperkenalkan pada 1963, Dragunov adalah senapan semi-otomatis yang dirancang untuk memberikan tembakan yang akurat. Tentara Uni Soviet memproduksi dalam skala besar untuk mengimbangi kurangnya akurasi AK-47.

Baca Juga  Nuseir Hussein, Vlogger Pemegang Paspor Israel Curhat Ditolak Masuk Indonesia

Setelah runtuhnya Uni Soviet, Angkatan Darat Rusia mewarisi sejumlah besar senjata. Senapan SVD, meskipun bagus menurut standar awal 1960-an, terlampau usang untuk medan perang saat ini.

Tentara Rusia membutuhkan senjata penembak jitu baru, dan senjata baru harus memiliki potensi untuk menjadi hit di pasar senjata internasional.

Chukavin awalnya memulai debutnya di pameran ARMY 2017 di Rusia. Seperti SVD, Chukavin diisi dengan kaliber 7,62x54R, tetapi juga bisa menggunakan kaliber peluru negara Barat yakni 0,308 Winchester dan 338 Lapua Magnum. Versi kaliber Lapua memiliki kisaran jarak efektif pada 1.640 meter.


Presiden Rusia Vladimir Putin mencoba sniper Chukavin SVCh-308 saat menghadiri pameran Kalashnikov Concern di taman militer Patriot, Rusia, 19 September 2018. Sputnik/Alexei Nikolsky/Kremlin via REUTERS
Presiden Rusia Vladimir Putin mencoba sniper Chukavin SVCh-308 saat menghadiri pameran Kalashnikov Concern di taman militer Patriot, Rusia, 19 September 2018. Sputnik/Alexei Nikolsky/Kremlin via REUTERS

Menurut Army Technology, senjata baru ini menggunakan piston pendek yang dioperasikan dengan rotasi gas, membuat operasi internalnya mirip dengan senapan serbu AK.

Baca Juga  Habib Rizieq Shihab Ditahan Polisi Arab Saudi, Ini Penjelasan Kemlu RI

Selain kaliber baru, Chukavin memiliki rel Picatinny pada receiver atas dan pelindung tangan untuk dipasang teropong optik dan alat bantu lainnya.

Chukavin juga bisa dipasang dengan bipod serupa dengan Harris bipod buatan AS, cahaya laser, peredam suara, serta lampu senter yang dipasang di barel.

Awal tahun ini, Presiden Rusia Vladimir Putin mengunjungi Kalashnikov Concern, produsen Chukavin, dan menembak beberapa peluru.

Presiden Rusia Vladimir Putin bersiap-siap mencoba sniper Chukavin SVCh-308 saat menghadiri pameran Kalashnikov Concern di taman militer Patriot, Rusia, 19 September 2018. Sputnik/Alexei Nikolsky/Kremlin via REUTERS
Presiden Rusia Vladimir Putin bersiap-siap mencoba sniper Chukavin SVCh-308 saat menghadiri pameran Kalashnikov Concern di taman militer Patriot, Rusia, 19 September 2018. Sputnik/Alexei Nikolsky/Kremlin via REUTERS

Senapan sniper Chukavin yang diuji Putin dilengkapi dengan teropong optik Schmidt & Bender buatan Jerman, yang mungkin tidak akan melengkapi senapan standar tentara Rusia karena harganya yang mahal. (tempo)

GlobalLeft Menu Icon